10 Jenis Ikan Purba Yang Masih Belum Punah


Ikan - ikan yang eksotis ini mempunyai kemampuan untuk bertahan dan menjaga populasinya dari kepunahan, sejak zaman purba hingga modern saat ini, meski sebagian dari mereka jumlah populasinya bisa dibilang sangat kecil, namun mereka masih tetap ada dan dimungkinkan untuk bertahan dari ancaman kepunahan… 

1. Coelacanth

Ini adalah hewan yang seharusnya bertahan lama dan tiba-tiba punah tapi akhirnya ditemukan masih hidup. Ikan ini seharusnya telah punah pada periode Cretaceous, bersama dengan Dinosaurus, tetapi pada tahun 1938, spesimen hidup tertangkap di Afrika Selatan. Sejak itu, spesimen lebih telah dilihat dan difoto, dan spesies Coelacanth kedua bahkan ditemukan di Indonesia pada tahun 1999. Ikan ini adalah predator besar, sampai 2 meter panjangnya, mereka memakan ikan yang lebih kecil, termasuk hiu kecil, dan biasanya ditemukan di dalam perairan gelap.

2. Hiu Gergaji/Hiu Todak

Hewan ini adalah korban dari periode Cretaceous dan dapat ditemukan baik di laut atau di sungai dan anak sungai, dan telah ditemukan hingga kedalaman 1.000 m. Memiliki panjang 7 meter, ikan Hiu Todak ini mungkin terlihat seperti hiu namun memiliki kelebihan dapat memancarkan sinar. Penglihatan ikan ini merupakan sebuah senjata dan organ sensorik, ditutupi pada elektro-sensitif pori-pori yang memungkinkan untuk merasakan mangsa dengan penglihatan yang mengerikan

3. Arwana
http://25.media.tumblr.com/tumblr_mafc12kB6T1qdm7wro1_r1_500.jpg
Merupakan kelompok Osteoglossids, ikan ini sudah ada pada periode Jurassic. mereka dapat ditemukan di Amazon, dan di beberapa bagian Afrika, Asia dan Australia. Kadang-kadang disimpan sebagai hewan peliharaan yang sangat memberi kesan eksotis.

4. Hagfish

Hagfish telah ada selama lebih dari 300 juta tahun, yang berarti mereka sudah tua ketika dinosaurus mengambil alih dunia. Ditemukan di perairan yang relatif dalam, binatang ini kadang-kadang disebut lendir belut, tetapi mereka bukan benar-benar belut, dan sebenarnya, mereka bahkan mungkin tidak terlihat seperti ikan sama sekali.

5. Polypterus Senegalus

Ikan afrika ini sering disebut Belut Dinosaurus, karena penampilan mereka yang seperti reptil dan memiliki sirip punggung bergerigi, mengingatkan pada punggung berduri beberapa dinosaurus.


6. Arapaima

Merupakan kerabat dekat Arwana, Arapaima Amazon kadang-kadang dianggap sebagai ikan air tawar terbesar di dunia. Menurut deskripsi awal, bisa berkembang sampai dengan 4,5 meter, tetapi saat ini, ikan besar seperti ini jarang ditemukan dan Arapaima paling dewasa rata-rata memiliki panjang 2 meter.

7. Alligator Gars

Gars adalah salah satu dari ikan tertua yang hidup sampai saat ini, jika ditelusuri kembali ke masa Cretaceous, jenis ikan predator ini memiliki sisik yang tebal, ditemukan di AS selatan dan utara dan timur Meksiko, menjadi ikan air tawar terbesar di Amerika Utara (meskipun kadang-kadang mengembara ke laut). Dapat berkembang biak hingga 4 meter panjangnya dan memiliki berat sampai 200 kg.[/quote]

8. Sturgeon

Ikan Sturgeon ini sudah ada pada zaman awal Jurassic (1 juta tahun yang lalu SM), sturgeon sudah dikenal sebagai salah satu sumber utama kaviar (yang terbuat dari telur), karena penangkapan yang berlebihan dan besar-besaran, maka ikan lapis baja ini sedang terancam spesies-nya. Spesies sturgeon terbesar dapat berkembang biak hingga memiliki panjang tubuh sampai dengan 6 meter.


9. Lancetfish

Lancetfish memiliki penampilan yang sangat purba, dengan gigi yang tampak sengit dan tajam pada rahang serta layar di punggungnya, mengingatkan kita pada beberapa Dinosaurus. Bahkan nama ilmiahnya adalah Dinosaurian (Alepisaurus Ferox). Memiliki panjang hingga 2 meter, predator ini bisa ditemukan di semua samudra dan juga daerah kutub.

10. Frilled Shark

Ini predator Laut bagian dalam, salah satu hiu yang paling primitif yang hidup sampai saat ini, adalah peninggalan dari periode Cretaceous, ketika dinosaurus menguasai bumi. Jarang terlihat dalam keadaan hidup dan hanya baru-baru ini difilmkan untuk kali pertama, hiu berjumbai ini dapat berkembang hingga 2 meter (dengan tubuh betina yang lebih besar dari jantan) dan mereka tinggal di perairan dalam laut, di mana kebanyakan mereka makan cumi-cumi.

Sumber

0 comments:

Jangan sungkan-sungkan komen di mari gan...
:)

Hidup Indah bila Mencari Berkah